KORBAN LELAKI DATANGLAH KESINI

DARI TANGAN BIDAN
MUNCUL KEAJAIBAN
Home » » Proposal PNC Nyeri Perineum

Proposal PNC Nyeri Perineum

Written By ayunfarichah dianhusada on Minggu, 16 Februari 2014 | 22.51



BAB I
PENDAHULUAN
I.1. Latar belakang
              Melahirkan merupakan puncak peristiwa dari serangkaian proses kehamilan. Oleh karena itu, banyak wanita hamil merasa khawatir, cemas dan gelisah menanti saat kelahiran tiba. Setiap wanita menginginkan persalinannya berjalan lancar dan dapat melahirkan bayi yang sempurna. Seperti yang telah diketahui, ada dua cara persalinan yaitu persalinan pervaginam yang lebih dikenal dengan persalinan normal atau alami dan persalinan dengan operasi Caesar dapat disebut juga dengan bedah sesar atau sectio caesaria, yaitu bayi yang dikeluarkan lewat pembedahan perut ( kasdu, 2003 )
              Pada masa lalu, melahirkan dengan sectio caesaria menjadi hal yang menakutkan karena berisiko kematian. Oleh karena itu, pembedahan hanya dilakukan jika persalinan normal dapat membahayakan ibu dan janinnya. Seiring dengan berjalannya waktu serta berkembangnya kecanggihan bidang ilmu kedokteran kebidanan, pandangan tersebut kemudian bergeser. Kini sectio caesaria kadang menjadi alternatif persalinan tanpa pertimbangan medis. Bahkan bagi sekelompok orang, sectio caesaria dianggap sebagai alternatif persalinan yang mudah dan nyaman. Anggapan ini membuat mereka memilih persalinan secara sectio caesaria daripada persalinan alamiah, meskipun tanpa indikasi medis. ( kasdu, 2003)
1
 
              Pengetahuan merupakan faktor yang sangat berpengaruh terhadap pengambilan keputusan. Seseorang yang memiliki pengetahuan yang baik tentang sesuatu hal, maka ia akan cenderung mengambil keputusan yang lebih tepat berkaitan dengan masalah tersebut dibandingkan dengan mereka yang pengetahuannya rendah ( permata, 2002 ). Ibu hamil dalam merencanakan proses persalinannya memerlukan suatu informasi yang benar, sehingga ibu mempunyai gambaran tentang kehamilan serta proses persalinan. Dari informasi dan gambran tersebut, diharapkan ibu lebih siap dalam menghadapi proses persalinan manapun. Pengetahuan ibu tentang keadaan kehamilan dan persalinan yang akan dilakukan, memungkinkan untuk mempersiapkan fisik dan mental, sehingga ibu dapat memilih proses persalinan yang tepat dan aman.
              Saat ini persalinan dengan sectio caesaria bukan hal yang baru lagi bagi para ibu dan golongan ekonomi menengah keatas. Hal ini terbukti meningkatnya angka persalinan dengan sectio caesaria di Indonesia dari 5% menjadi 20% dalam 20 tahun terakhir. Dan tercatat dari 17.665 angka kelahiran terdapat 35.7% - 55.3% ibu melahirkan dengan proses sectio caesaria (kasdu, 2003). Peningkatan persalinan dengan sectio caesaria ini disebabkan karena berkembangnya indikasi dan makin kecilnya risiko dan mortalitas pada sectio caesaria yang didukung dengan teknik operasi anastesi serta ampuhnya anti biotika (mochtar, 1998).
              Dampak dan risiko kesehatan pasca sectio caesaria ini cukup berarti seperti infeksi, perdarahan, luka pada organ, komplikasi dari obat bius dan kematian ( www. Human Medicine. Com, 2009 ). Lebih dari 85 % sectio caesaria disebabkan karena adanya riwayat sectio caesaria sebelumnya, distosia persalinan, gawat janin dan presentasi bokong. Angka mortalitas ibu pada sectio caesaria elektif adalah 2,8 % sedangkan untuk sectio caesaria emergensi mencapai 30 %  ( pangastuti, 2003 )
              Menurut Bensons dan Pernolls cit. Adjie ( 2005 ) angka kematian secara sectio caesaria adalah 40-80 tiap 100.000 kelahiran hidup. Angka ini menunjukkan resiko 25 kali lebih besar dibanding persalinan pervaginam. Malahan untuk kasus karena infeksi mempunyai angka 80 kali lebih tinggi dibandingkan persalinan pervaginam. Komplikasi tindakan anestesi sekitar 10 % dari seluruh angka kematian ibu. Frigeletto 1980 melaporkan, di Boston Hospital for women angka kematian ibu nol pada 10.231 kasus. Tetapi mereka juga mengemukakan bahwa angka kesakitan dan kematian lebih tinggi pada persalinan dengan sectio caesaria dibandingkan persalinan pervaginam, karena ada peningkatan resiko yang berhubungan dengan proses persalinan sampai pada keputusan dilakukan sectio caesaria ( www.infoibu.com, 2009 )

I.2. Identifikasi Masalah
Penelitian ini akan dilakukan di RS Bunda yang terletak di kec. Benowo kel. Sememi Surabaya barat tepatnya di jalan raya kandangan 23-24. fasilitasnya terdiri dari ruang UGD 24 jam, poli spesialis anak, poli spesialis penyakit dalam, poli spesialis bedah, poli kebidanan dan kandungan, poli spesialis mata, poli spesialis jantung, radiologi, poli ortopedi, poli THT, dan poli syaraf. Di lihat dari letak geografisnya RSU Bunda surabaya berada di daerah industri yang mana sebagian besar penduduknya adalah pekerja pabrik dan pedagang. Kehidupan sosial budaya masyarakat mayoritas beragama islam, ditinjau dari segi perekonomian pasien yang berkunjung ke RSU Bunda Surabaya dari kelas ekonomi bawah, menengah dan atas.
Berdasarkan data survey awal yang didapatkan dari laporan persalinan VK RS Bunda Surabaya pada bulan Januari - Juni 2009  didapatkan angka persalinan sectio caesaria sebesar   298       kasus (  55  %), persalinan sectio caesaria karena KPD         80    kasus (  26  %), persalinan sectio caesaria tanpa indikasi medis 30  kasus (   10 % ) dari  540  total persalinan. Dan dari 3 ibu hamil yang kebetulan memeriksakan diri ke RS Bunda saat pengumpulan data didapatkan 2 orang ibu hamil ( 6,6 % ) yang tahu banyak tentang risiko persalinan sectio caesaria lebih memilih persalinan normal, sedangkan 1 orang ibu hamil ( 3,4 % ) dengan pengetahuan yang kurang tentang risiko persalinan sectio caesaria. lebih memilih persalinan sectio caesaria dengan pertimbangan tertentu, maka berdasarkan hal tersebut perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang hubungan pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan  sectio caesaria dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria.

I.3. Rumusan Masalah
              Apakah Ada Hubungan Antara Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Risiko Persalinan Dengan Sikap Ibu Hamil Memilih Persalinan Secara Sectio Caesaria di RS Bunda Surabaya?





BAB II

 
TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN

II.1    Tujuan Penelitian
II.1.1       Tujuan Umum
Menganalisis hubungan antara pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria di RS Bunda Surabaya.
II.1.2         Tujuan khusus
1.  Menganalisis pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan secara sectio caesaria
2. Menganalisis sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria
3.  Menganalisis hubungan pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria
II.2    Manfaat Penelitian
1.      Bagi Peneliti
Dapat menambah pengetahuan dan pengalaman mengenai penelitian sehingga dapat dijadikan pedoman untuk penelitian selanjutnya.





5
 
 
2.      Bagi Profesi
              Sebagai masukan dan pertimbangan bagi tenaga medis yang berada pada
          instalasi kamar bersalin RS Bunda Surabaya, sehingga dapat melakukan pelayanan kebidanan sesuai kebutuhan ibu bersalin baik dari segi komunikasi, informasi dan edukasi bagi ibu dan keluarga.
3.      Bagi Pendidikan
Sebagai masukan data dan memberikan sumbangan pemikiran perkembangan ilmu pengetahuan
4.      Bagi Responden
Untuk meningkatkan pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan sehingga dapat membatu ibu dalam mengambil keputusan yang tepat untuk proses persalinannya.






















BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

III.1         Konsep Pengetahuan
III.1.1 Pengertian pengetahuan
Pengetahuan adalah kesan didalam pikiran manusia sebagai hasil penggunaan panca indranya, yang berbeda sekali dengan kepercayaan, takhayul dan penerangan yang keliru (Soekanto, 2005).
Menurut Notoatmodjo (2003) Semakin banyak informasi yang didapat maka semakin banyak pula pengetahuan yang didapat karena informasi merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi tingkat pengetahuan seseorang.
Pengetahuan yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai        6 tingkatan :
1)      Tahu (Know)
Diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. Termasuk kedalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rancangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu ini merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. Kata kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan, mendefinisikan, menyatakan dan sebagainya.


7
 
 


              2).Memahami (Comprehension)
Diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat mengiterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap obyek atau materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan dan meramalkan.
              3). Aplikasi (Application)
Kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya). Aplikasi disini dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hukum-hukum, rumus, metode, prinsip, dan sebagainya dalam konteks atau situasi yang lain.
              4). Analisis (Analysis)
Adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu obyek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam satu struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata kerja, seperti dapat menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokkan, dan sebagainya.
              5). Sintesis (synthesis)
    Menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang baru dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari informasi-informasi yang ada.

              6). Evaluasi (evaluation)
      Hal ini berkaitan dengan kemampuan melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau obyek. Penilaian-penilaian itu didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri
      (Notoatmodjo, 2003).
III.1.2. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan
1.      Faktor instrinsik
Faktor intrinsik mencakup : pengetahuan, kecerdasan, persepsi, emosi, motivasi, dan sebagainya yang berfungsi untuk mengolah rangsangan dari luar.
2.      Faktor ekstrinsik
Meliputi lingkungan sekitar baik fisik maupun non fisik seperti iklim manusia, sosial ekonomi, kebudayaan, dan sebagainya (Notoatmodjo, 2003).
3.      Karakteristik ibu
     1). Umur
      Umur adalah umur individu yang terhitung mulai saat dilahirkam sampai saat berulang tahun (Nursalam dan Pariani, 2001).
Menurut Prawirohardjo (2005) dalam kurun reproduksi sehat dikenal bahwa usia aman untuk kehamilan dan persalinan adalah 20 – 30 tahun.
Semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang akan lebih matang dalam berfikir dan lebih baik pengetahuan untuk mencegah terjadinya kesakitan dan kematian (Nursalam dan Pariani, 2001).
  2). Pendidikan
Makin tinggi pendidikan seseorang, makin mudah menerima informasi sehingga makin banyak pula pengetahuan yang dimiliki. Sebaliknya pendidikan yang kurang akan menghambat perkembangan sikap seseorang terhadap nilai-nilai yang baru diperkenalkan (Nursalam dan Pariani, 2001).
                        1.  Pendidikan Tinggi     : Akademik / Perguruan Tinggi
                        2.  Pendidikan Sedang    : Tamat SLTA / SLTP
                        3.  Pendidikan Rendah   : Tamat SD / Tidak Sekolah
  3). Pekerjaan
Pekerjaan adalah kegiatan yang harus dilakukan untuk menunjang kehidupan dan kehidupan keluarganya, dengan bekerja seseorang dapat berbuat sesuatu yang bernilai, bermanfaat dan memperoleh berbagai pengalaman (Notoadmodjo , 2003)
1.   Bekerja : Buruh tani, Wiraswasta, PNS / ABRI
2.   Tidak bekerja Ibu rumah tangga
  4). Paritas
Paritas adalah jumlah persalinan yang pernah dialami wanita (Maimunah, 2005).
Paritas 2-3 merupakan paritas paling aman ditinjau dari sudut kematian maternal.

Menurut Prawirohardjo (2005) paritas dibagi menjadi 3:
a.       Primipara adalah seorang wanita yang melahirkan untuk pertama kali.
b.      Multipara adalah seorang wanita yang melahirkan beberapa kali tidak lebih dari 5 kali
c.       Grande multipara adalah seorang yang melahirkan lebih dari     5 kali (Prawirohardjo, 2005).
Paritas 2- 3 merupakan paritas paling aman di tinjau dari sudut kematian maternal. Paritas 1 dan paritas tinggi (>3) mempunyai angka kematian maternal lebih tinggi. Lebih tinggi paritas lebih tinggi kematian maternal.
Menurut Notoatmodjo (2002), bahwa pengalaman itu merupakan sumber pengetahuan atau pengalaman merupakan suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan.




















III.2 Konsep Dasar Persalinan
          III.2.1 Pengertian Persalinan
            Menurut manuaba ( 2001 ) dan Mochtar ( 2001 ), mempunyai persamaan definisi dari persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi ( janin dan uri ) yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir maupun luar jalan lahir, dengan bantuan atau tanpa bantuan ( kekuatan sendiri ).
Persalinan menurut Dep. Kes RI ( 2004 ) adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, lahirnya bayi dan plasenta dari rahim ibu.
Bentuk persalinan berdasarkan definisi adalah sebagai berikut :
1. Persalinan normal
            Beberapa pendapat tentang pengertian definisi persalinan normal yaitu proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan   ( 37-42 minggu ), lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18-24 jam, tanpa komplikasi baik pada ibu maupun pada janin ( Saefuddin, 2000 ) ( Depkes RI 2004 ). Bila persalinan seluruhnya berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri atau proses lahirnya bayi pada LBK ( letak belakang kepala ) dengan tenaga ibu sendiri, tanpa bantuan alat-alat serta tidak melukai ibu dan bayi yang umumnya berlangsung kurang dari 24 jam ( Mochtar, 2001 ).




            Proses persalinan terdiri dari 4 kala ( Mochtar, 1998 ) yaitu :
1.      Kala I / kala pembukaan : yang dimulai dari pembukaan serviks menjadi pembukaan lengkap ( 10 cm ).
2.       Kala II / kala pengeluaran : dimulai dari pembukaan lengkap sampai           lahirnya bayi.
3.      Kala III / kala uri : dimulai dari lahirnya bayi sampai plasenta lahir.
4.      Kala IV / kala pengawasan : masa 2 jam setelah plasenta lahir.
Tanda-tanda bahaya dalam persalinan :
Menurut Depkes RI ( 2000 ) apabila ibu dan keluarga tidak mengenal tanda-tanda bahaya dalam kehamilan / persalinan dan nifas, maka akan mengalami keterlambatan untuk mencari pertolongan.

2. Persalinan Buatan
            Menurut Mocthar ( 2001 ) bila proses persalinan dengan bantuan tenaga dari luar, dapat disebut juga dengan persalinan luar biasa                 ( abnormal ) yaitu persalianan pervaginam dengan bantuan alat-alat atau melalui duinding perut dengan melalui operasi caesaria. Jenis persalinan pervaginam dengan bantuan alat-alat :
1). Ekstraksi Vacum
2). Ekstraksi Cunam / forcep




III.3 Konsep Dasar Sectio Caesaria
        III.3.1 Pengertian Sectio Caesaria
                Ada beberapa teori tentang definisi Sectio Caesaria, dan masing-masing menpunyai pengertian yang berbeda tetapi makana yang sama yaitu :
               Sectio caesaria adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut atau vagina, atau Sectio Caesaria adalah suatu histeretomia untuk melahirkan janin dalam rahim
 ( Mochtar, 1998 ).
               Sectio Caesaria adalah suatu persalinan buatan, dimana janin dilahirkan melalui suatu insisi pada dinding perit dan dinding syaraf rahim dalam keadaan utuh serta berat janin diatas 500 gram ( Winkjosastro, 2002 )
               Sectio Caesaria adalah suatu tindakan untuk melahirkan bayi dengan berat di atas 500 gram melalui sayatan pada dinding uterus.

III.3.2 Istilah dalam Sectio Caesaria
1). Seksio Caesaria Primer ( efektif )
Dari semula sudah direncanakan bahwa janin akan dilahirkan secara sectio caesaria, tidak diharapkan lagi kelahiran biasa, misalnya pada panggul sempit ( Conjugata Vera kurang dari 8 cm )




2). Sectio caesaria Sekunder
Dalam hal ini kita mencoba menunggu kelahiran biasa (partus percobaan), bila tidak ada kemajuan persalinan atau partus percobaan gagal, baru dilakukan sectio caesaria.
3). Sectio Caesaria Ulang ( Repeat Caesarean Sectio )
Ibu pada kehamilan terdahualu mengalami Sectio Caesaria (previous Caesarian Secti) dan pada kehamilan selanjutnya dilakukan Sectio Caesaria ulangan.
4). Sectio Caesaria Histerektomi ( Caesarean Sectio Histerektomy )
Adalah suatu operasi dimana setelah dilahirkan secara sectio caesaria, langsung dilakukan histerektomi karena suatu indikasi.
5). Opersai Porro ( Porro Operation )
Adalah suatu operasi tanpa mengeluarkan janin dari cavum uteri ( tentunya janin sudah mati ), dan langsung dilakukan histerektomi, misalnya pada keadaan infeksi rahim yang berat.
Sectio Caesaria oleh ahli kebidanan disebut obsteric panacea, yaitu obat atau teraphi ampuh dari semua masalah obstetrik. ( Mochtar, 1998 )

III.3.3 Jenis Sectio Caesaria
Menurut mochtar ( 1998 ), ada 3 jenis sectio caesaria :
1). Abdomen ( Sectio Caesaria Abdominalis )
1. sectio caesaria klasik atau korporal dengan insisi memanjang pada korpus uteri kira-kira sepanjang 10 cm.

Kelebihan :
a.       Mengeluarkan janin lebih cepat
b.      Tidak mengakibatkan komplikasi kandung kemih
c.       Sayatan biasa di perpanjang proksimal atau distal.
Kekurangan :
a.       Infeksi mudah menyebar secara intraabdominal karena tidak ada reperitonealisasi yang baik.
b.      Untuk persalinan berikutnya lebih sering terjadi ruptur uteri spontan.
2). Sectio Caesaria Ismika atau Profunda atau Low Cervical dengan insisi pada segmen bawah rahim.
            Kelebihan :
a.       Penjahitan luka lebih mudah
b.      Penutupan luka dengan reperitonealisasi yang baik.
c.       Tumpang tindih dari peritoneal Flap baik sekali untuk menahan penyebaran isi uterus ke rongga peritoneum.
d.      Perdarahan kurang
e.       Dibandingkan dengan cara klasik kemungkinan ruptur uteri spontan kurang atau lebih kecil
Kekurangan :
a.       Luka melebar ke kiri, kanan, dan bawah sehingga dapat menyebabkan pedarahan yang banyak.
b.      Keluhan pada kandung kemih postoporative tinggi.

b. Sectio Caesaria Ekstra Peritonealis
       yaitu tanpa membuka peritoneum parietalis, dengan demikaian tidak membuka kavum abdominalis.
c. Vagina ( Sectio Caesaria Vaginalis )
       Menurut arah sayatan pada rahim, sectio caesaria dapat dilakukan sebagai berikut :
  1. Sayatan memanjang ( longitudinal ) menurut kroning
  2. Sayatan melintang ( tranfersal ) menurut Kerr
  3. Sayatan huru T ( T- incition )
Sectio Caesaria ekstra peritonealis dahulu dilakukan untuk mengurangi bahaya infeksi nifas, dengan kemajuan terhadap terapi infeksi. Teknik ini tidak lagi dilakukan krena tekniknya sulit, juga sering terjadi ruptur nperitoneum yang tidak dapat dihidarkan.
III.3.4 Indikasi
       1). Indikasi menurut Wiknyosastro ( 2002 )
            Pada Ibu :
a.       Panggul sempit absolut ( CV kurang dari 8 cm )
b.      Tumor-tumor jalan lahir
c.       Stenosis serviks atau vagina
d.      Plasenta previa totalis/ sub totalis
e.       Disporsisi sefalo pelvic
f.       Ruptura uteri membakat
g.      Partus lama
Pada Janin :
a.       Kelainan letak
b.      Gawat janin
2). Indikasi menurut Manuaba ( 2001 )
            a. Plasenta previa sentralis / lateralis.
            b. Panggul sempit
            c. Disproporsi sevalo pelvic
            d. Ruptura uteri mengancam.
            e. Partus lama.
            f. Distosia serviks.
g. Malpresentasi janin : letak lintang, letak bokong, presentasi bokong, presentasi ganda, gamelli ( anak pertama letak lintang ), locking of the twins.
            i. Distosia karena tumor.
            j. Gawat janin.
            k. Indikasi lainnya.
Indikasi klasik yang dapat dikemukakan sebagai dasar sectio caesaria adalah :
a.       Prolong Labour sampai Neglected Labour.
b.      Ruprura uteri iminens.
c.       Fetal distress.
d.      Janin besar melebihi 4000 gram.
e.       Perdarahan ante partum.


Indikasi yang menambah tingginya angka persalinan denga Sectio Caesaria adalah:
a.       Tindakan Sectio Caesaria pada letak sungsang
b.      Sectio Caesaria berulang
c.       Kehamilan prematuritas
d.      Kehamilan dengan resiko tinggi
e.       Pada kehamilan ganda
f.       Kehamilan dengan pre eklamsi dan eklamsi
g.      Konsep well born baby dan well health mother dengan orentasi persalinan, spontan B, outlet forcep / vakum.
III.3.5 Kontra indikasi
       Dalam praktek kebidanan modern, tidak ada kontra indikasi tegas terhadap section caesaria, namun demikian section caesaria jarang dilakukan bila keadaan-keadaan sebagai berikut :
1.      Janin mati
2.      Terlalu prenatur untuk bertahan hidup
3.      Ada infeksi pada dinding abdomen, syok
4.      Anemia berat yang belum diatasi
5.      Kelainan Kongenital
6.      Tidak ada / kurang sarana / fasilitas / kemampuan
( Cunningham, 1995 )



III.3.6 Komplikasi yang bisa timbul
1). Infeksi
Lokasinya pada rahim dapat meluas ke organ-organ dalam rongga panggul disekitarnya. Faktor-faktor predisposisi partus lama, ketuban pecah dini, tindakan vaginal sebelimnya.
2). Perdarahan
Perdarahan bisa timbul pada waktu pembedahan jika cabang-cabang arteri uterin ikut terbuka atau karena atonia uteri
3). Bekuan darah di kaki ( tromboblebitis ), organ-organ dalam panggul, yang kadang-kadang sampai ke paru-paru.
4). Luka kandung kemih
5). Kurang kuatnya parut pada dinding uterus, sehingga bisa terjadi ruptur uteri pada kehamilan berikutnya.
6). Ruptur uteri pada kehamilan berikutnya
( Winkyosastro, 2002 )









III.4 Risiko Persalinan
     III.4.1 Risiko persalinan normal
            Faktor risiko yang bekerja saat persalinan menurut
J.S Lesinski cit. Manuaba, 2001 :
1). Disproporsi sefalopelvik
Adanya ketidak cocokan ukuran besar kepala dengan panggul, dimana ukuran kepala lebih besar daripada lebar panggul. Sehingga pada saat persalinan berlangsung, akan terjadi kemacetan pada proses persalinan. Tidak menutup kemungkinan terjadi kematian janin pada saat persalinan karena kurangnya aliran oksigen pada saat persalinan.
2). Kelainan letak sungsang atau lintang
Terjadi paling banyak pada kasus polihidramnion, yaitu air ketuban yanhg banyak dapat mengakibatkan posisi janini dapat berubah setiap saat. Atau dapat juga karena kesalahan pada saat pemeriksaan ante natal.
3). Malpresentasi
Presentasi janin yang tidak memungkinkan janin untuk dilahirkan secara normal, misalnya presentasi kepala dengan ubun-ubun besar depan, presentasi kepala dengan tali pusat menumbung atau bagian-bagian kecil dari anak yang menumbung.


4). Ketuban Pecah dini
Ketuban pecah sebelum terjadi proses perslinan. Hal ini dapat mengakibatkan infeksi persalinan.
5). Distress janin
Banyak hal yang dapat mengakibatkan gawat janin hingga kematian terjadi pada proses persalinan. Hal ini disebabkan karena proses persalinan yang lama, kesulitan-kesulitan pada persalinan, kurangnya asupan oksigen pada janin dan lain-lain.
6). Perdarahan ante partum
Terjadi perdarahansebelum persalinan, yang diakibtkan karena posisi plasenta yang tidak semestinya, atau terjadi pelepasan plasenta sebelum persalinan berlangsung.
7). Grandemultipara
Ibu yang telah melahirkan lebih dari 3 anak, kondisi rahim pada sat persalinan tidak berfungsi secara maksimal. Kontraksi tidak bagus sering terjadi pada kasus ini. Mengakibatkan perdarahan pada persalinan.

Fator non medis
1). Pengaruh obat analgesik atau sedatif
Konsumsi obat analgesik atau sedatif akan mengurangi kekuatan kontraksi dan dapat mengakibatkan proses pesalinan berlangsung lebih lama, perdarahan, dll.

2). Penyakit ibu yang menyertai kehamilan
Penyakit yang menyertai kehamilan dapat mengancam jiwa ibu dan janin pada saat proses persalinan berlangsung. Biasanya pada kasus seperti ini, ibu dianjurkan tidak melahirkan secara normal murni, tetapi dengan alat bantu atau Sectio Caesaria.
Pada persalinan dengan resiko tinggi memerlukan perhatian khusus, karena pertolongan akan menentukan tinggi rendahnya kematian ibu dan neonatus
( Manuaba, 2001 )
Keadaan risiko tinggi dari sudut ibu :
1.      Ketuban pecah dini
2.      Persalinan lama melampaui batas waktu perhitungan partograf
3.      Persalinan terlantar
4.      Ruptur uteri imminens
5.      Ruptur uteri
6.      Persalinan dengan kelainan letak : sungsang, kelainan posisi kepala, dan letak lintang
7.      Distosia karena tumor jalan lahir
8.      Perdarahan antepartum
9.      Retensio plasenta
Keadaan risiko tinggi dari sudut janin :
  1. Pecah ketuban disertai perdarahan ( pecahnya vasa previa )
  2. Dismaturitas
  3. Makrosomia
  4. Infeksi Intra Uterin
  5. Distress janin
  6. Pembentukan caput besar
Keadaan risiko tinggi pascapartus :
  1. Persalinan retensio plasenta
  2. Atonia uteri pascapartus
  3. Persalinan dengan robekan perineum yang luas, robekan servik, vagina, dan ruptur uteri

III.4.2 Resiko Persalinan Secara Sectio Caesaria
            Menurut www.mediasehat.com ( 2006 ), resiko persalinan secara Sectio Caesaria dibagi menjadi :
1). Resiko jangka pendek
(1).Infeksi pada bekas jahitan
Infeksi luka akibat sectio caesaria berbeda dengan luka persalinan normal. Luka persalinan normal sedikit dan mudah dilihat, sedangkan luka akibat sectio Caesaria besar dan berlapis-lapis. Untuk diketahui, ada sekitar 7 lapisan mulai dari dinding perut sampai dinding rahim, yang setelah operasi selesai, masing-masing lapisan dijahit tersendiri, jadi bisa ada 3-5 lapisan jahitan. Bila penyembuhan tidak sempurna, kuman akan lebih mudah terjadi infeksi sehingga luka menjadi lebih parah. Bukan tidak mungkin dilakukan penjahitan ulang.


(2). Infeksi Rahim
Infeksi rahim terjadi jika ibu sudah terkena infeksi sebelumnya, misalnya mengalami pecah ketuban. Saat dilakukan operasi, rahimpun terinfeksi. Apalagi jika antibiotik yang digunakan tidak cukup kuat.
(3). Keloid
Keloid atau jaringan parut mincul pada organ tertentu karena pertumbuhan berlebihan. Sel-sel pembentuk organ tersebut, ukuran sel meningkat dan terjadilah tonjolan jaringan parut. Perempuan yang kecenderungan keloid tiap mengalami luka niscaya mengalami keloid pada sayatan bekas operasinya.
(4). cedera pembuluh darah
Pisau atau gunting yang dipakai dalam operasi berisiko mencederai pembuluh darah, misalnya tersayat. Kadang cedera terjadi pada penguraian pembuluh darah yang lengket. Ini adalah salah satu sebab mengapa darah yang keluar pada persalinan sectio caesaria lebih banyak dibandingkan persalinan normal.
(5). Cedera pada kandung kemih
Kandung kemih letaknya pada dinding rahim. Saat Sectio Caesaria dilakukan, organ ini bisa saja terpotong. Perli dilakukan operasi lanjutan untuk memperbaiki kandung kemih yang cedera tersebut.



(6). Perdarahan
Perdarahan tidak bisa dihindari dalam proses persalinan. Namun, darah yang hilang lewat sectio caesaria dua kali lipat dibandingkan persalinan normal.
(7). Air ketuban masuk dalam pembuluh darah
Selama sectio caesaria berlangsung, pembuluh darah terbuka. Ini memungkinkan komplikasi berupaa masuknya air ketuban ke dalam pembuluh darah ( embolus ). Bila embolus mencapai paru-paru, terjadilah apa yang disebut pulmonary embolism, jantung dan pernafasan ibu bisa berhenti secara tiba-tiba. Terjadilah kematian mendadak.
(8). Pembekuan darah
Pembekuan darah dapat  terjadi pada urat halus di bagian kaki atau organ panggul. Jika bekuan ini mengalir ke paru-paru, terjadilah embolus.
(9). Kematian saat persalinan
Beberapa penelitian menunjukkan, angka kematian ibu pada sectio caesaria lebih tinggi dibandingkan persalinan normal. Kematian umumnya disebabkan karena kesalahan pembiusan, atau perdarahan yang tidak ditangani secra tepat.
(10). kelumpuhan kandung kemih
usai sectio Caesaria, ada kemungkinan ibu tidak tidak bisa buang air kecil karena kandung kemihnya kehilangan daya gerak              ( lumpuh ). Ini terjadi karena saat proses pembedahan kandung kemih terpotong.
(11). Hematoma
Hematoma adalah perdarahan pada rongga tertentu, jika ini terjadi selaput disamping rahim akan membesar membentuk kantung akibat pengumpulan darah yang terus menerus. Akibatnya fatal, yaitu kematian ibu. Sebenarnya, kasus ini juga bisa terjadi pada persalinan normal. Tetapi mengingat resiko perdarahan pada sectio caesaria lebih tinggi, risiko hemetoma pun lebih besar.
(12). Usus terpilin
Sectio caesaria mengakibatkan gerak peristaltik usus tidak bagus, kemungkinan karena penanganan yang salah akibat manipulasi usus, atau perlekatan usus saat mengembalikannya ke posisi semula.
(13). Keracunan darah
Keracunan darah pada sectio caesaria dapat terjadi karena sebelumnya ibu sudah mengalami infeksi. Ibu yang di awal kehamilan mengalami infeksi bawah rahim, berarti air ketubannya sudah mengandung kuman. Jika ketuban pecah dan didiamkan, kuman akan aktif sehingga vagina berbau busuk karena bernanah. Selanjutnya kuman masuk ke dalam pembuluh darah ketika operasi berlangsung, dan menyebar keseluruh tubuh. Keracunan darah yang berat dapat menyebabkan kematian ibu.

1). Risiko Jangka Panjang
(1). Masalah psikologis
Berdasarkan penelitian, perempuan yang mengalami Sectio caesaria mempunyai perasaan negatif usai menjalaninya ( tanpa memperhatikan kepuasan hasil operasi ). Depresi pasca persalinan juga masalah yang sering muncul. Beberapa mengalami reaksi stess pascatrauma berupa mimpi buruk, kilas balik, atau ketakutan luar biasa terhadap kehamilan. Masah psikologis ini lama-lama kan mengganggu kehidupan rumah tangga atau menyulitkan pendekatan terhadap bayi. Hal ini muncul jika ibu tidak siap menghadapi operasi.
(2). Perlekatan organ bagian dalam
penyebab perlekatan organ bagian dalam pasca sectio caesaria adalah tidak bersihnya lapisan permukaan dari noda darah. Terjadilah perlengketan yang menyebabkan rasa sakit pada panggul, masalah pada usus besar, serta nyeri pada saat melakukan hubungan seksual. Jika kelak dilakukan sectio caesaria lagi, perlekatan yang menimbulkan kesulitan teknis hingga melukai organ lain, seperti kandung kemih atau usus.
(3). Pembatasan kehamilan
Dulu, perempuan yang pernah mengalami sectio caesaria hanya boleh melahirkan lebih dari itu, bahkn smpai 5 kali. Tapi risiko dan komplikasi lebih berat.

2). Risiko Persalinan Selanjutnya
(1). Sobeknya jahitan rahim
Ada 7 lapisan jahitan yang dibuat saat sectio caesaria. Yaitu jahitan pada kulit, lapisan lemak, sarung otot, otot perut, lapisan dalam perut, lapisan luar rahim dan rahim. Jahitan rahim ini dapat sobek pada persalinan berikutnya.  Makin sering menjalani sectio caesaria makin tinggi risiko terjadinya sobekan.
(2). Pengerasan plasenta
Plasenta bisa tumbuh ke dalam melewati dinding rahim, sehingga sulit dilepaskan. Bila plasenta sampai menempel terlalu dalam              ( sampai ke myometrium ), harus dilakukan pengangkatan rahim karena palsenta mengeras. Risikonya terjadi plasenta ini bisa meningkat karena sectio caesaria.
(3). Tersayat
Ada dua pendapat sol kemungkinan tersayatnya bayi saat sectio caesaria. Pertama, habisnya air ketuban yang membuat volume ruang dalam rahim menyusut. Akibatnya, ruang gerak bayipun berkurang dan lebih mudah terjangkau pisau bedah. Kedua, pembedahan lapisan perut selapis demi selapis yang mengalirkan darah terus menerus. Semburan darah membuat janin sulit terlihat. Jika pembedahan dilakukan tidak hati-hati, bayi bisa tersayat di dalam kepala atau bokong. Terlebih dinding rahim sangat tipis.


(4). Masalah pernafasan
Bayi yang lahir lewat sectio caesaria cenderung mempunyai masalah pernafasan yaitu nafas cepat dan tak teratur. Ini terjadi karena bayi tidak mengalami tekanan saat lahir seperti bayi yang lahir alami sehingga cairan paru-parunya tidak bisa keluar. Masalah pernafasan ini akan berlanjut hingga beberapa hari setelah lahir.
(5). Angka APGAR rendah
Angka APGAR adalah angka yang mencerminkan kondisi umum bayi pada menit pertama dan menit ke lima. Rendahnya angka APGAR merupakan efek anestesi dari sectio caesaria, kondisi bayi yang stress menjelang lahir, atau bayi tidak distimulasi sebagaiman bayi yang lahir lewat persalinan normal. Berdasarkan penelitain, bayi yang lahir lewat sectio caesaria butuh perawatan lanjutan dan alat bantu pernafasan yang lebih tinggi dibandingkan bayi lahir normal.















III.5 Konsep Dasar Sikap
                       Secara umum sikap adalah kecenderungan untuk merespon secara positif dan negatif terhadap objek atau situasi tertentu. Sikap mengandung penilaian emosional ( komponen afektif ), pengetahuan tentang suatu objek ( komponen kognitif ) dan kecenderungan untuk bertindak                 ( komponen konatif ). Sikap dapat berubah dengan diperolehnya tambahan informasi tentang objek tertentu ( Sarwono, 1993 )
                       Pendapat Thurstone cit. Walgito ( 2002 ) sikap adalah suatu tingkatan afeksi baik yang bersifat positif maupun negatif dalam hubungannya dengan objek-objek psikologis. Afeksi yang positif yaitu afeksi senang, sedangkan afeksi yang negatif adalah afeksi yang tidak menyenangkan. Menutut Walgito ( 2002 ), sikap merupakan organisasi pendapat, keyakinan seseorang mengenai obyek atau situasi yang relatif ajeg, yang disertai adanya perasaan tertentu dan memberikan dasar kepada orang untuk berespons atau berperilaku dalam cara yang dipilih.
                       Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia ( 2001 ) sikap adalah perbuatan, perilaku, gerak-gerik yang berdasarkan pada pendirian, pendapat atau keyakinan. Pengukuran sikap dapat dilakukan secara langsung. Secara langsung dapat ditanyakan bagaimana pendapat atau pernyataan responden terhadap suatu obyek.
                       Menurut secort dan Bacman cit. Azwar ( 1995 ) mendefinisikan sikap sebagai keteraturan tertentu dalam hal perasaan ( afeksi ), pemikiran ( kognisi ) dan predisposisi tindakan ( konasi ) seseorang terhadap suatu aspek di lingkungan sekitarnya. Komponen kognitif berisi persepsi, kepercayaan, dan stereotype yang dimiliki individu mengenai sesuatu. Menurut Azwar ( 1995 ) beberapa faktor yang mempengaruhi pembentukan sikap adalah pengalaman pribadi, kebudayaan, orang lain yang dianggap penting, media massa, institusi atau lembaga pendidikan atau lembaga agama, serta faktor emosi dalam diri individu.
                       Menurut Notoatmodjo ( 2003 ) sikap merupakan suatu reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap stimulus atau objek. Sikap belum merupakan suatu tindakan atau aktifitas, akan tetapi merupakanpredisposisi tindakan suatu perilaku. Sikap mempunyai tiga komponen pokok yaitu :
a.       Kepercayaan ( keyakinan ), ide dan konsep terhadap suatu objek.
b.      Kehidupan emosional atau evaluasi terhadap suatu objek
c.       Kecenderungan untuk bertindak.
                      










 
BAB IV

 
KERANGKA KONSEPTUAL

IV.1 Kerangka Konseptual











Faktor external
-          Induksi partus
 



Faktor Intern
-          Umur
-          IQ
-          Bakat
-          Minat
 




Faktor Ekstern
-          Pendidikan
-          Pekerjaan
-          Sumber informasi
 


 








            Tidak diteliti
                     Diteliti

Gambar V.1 Kerangka Konseptual Hubungan Pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria









33
 
 
IV.2 Hipotesis
H0          : Tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu hamil tentang risiko
persalinan dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria
H1        : Ada hubungan antara pengetahuan ibu hamil tentang risiko  persalinan
dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria



















 
BAB V


 
METODE PENELITIAN

V.1 Desain Penelitian
           Jenis penelitian ini adalah penelitian observasional, yaitu penelitian yang hanya mengamati tanpa melakukan intervensi pada obyek penelitian. Berdasarkan waktunya penelitian ini dikelompokkan dalam penelitian cross sectional, yaitu pengamatan hanya dilakukan pada saat pengumpulan data dilakukan, sedangkan menurut analisa data penelitian ini merupakan analitik yaitu penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa suatu fenomena terjadi serta menganalisa lebih dalam ada atau tidak adanya hubungan antara tingkat pengetahuan ibu tentang risiko persalinan dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria.












35
 
 
V.2  Kerangka Kerja

Menentukan Populasi
Semua ibu hamil yang berkunjung di RS Bunda Surabaya  antara bulan Januari – Juni 2009
 
                                                                                             








 
















Gambar V.1    Kerangka kerja hubungan pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria




V.3 Populasi, sampel dan besar sampel dan cara pengambilan sampel
        V.3.1 Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu hamil yang berkunjung di RS Bunda Surabaya antara bulan Januari – Juni 2009
V.3 .2 Sampel dan Besar sampel
               Sampel yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 30 orang ibu hamil. Hal ini berdasarkan pendapat Bailley dan Gay yang menyatakan untuk penelitian yang akan menggunakan analisis data statistik, ukuran sampel minimum adalah 30.      
V.3.3 Cara Pengambilan Sampel
               Dalam penelitian ini teknik yang digunakan adalah Simple Random sampling

V.4 Lokasi dan waktu Penelitian
        V.4.1 Lokasi
            Lokasi penelitian dan pengambilan data dilakukan di RS Bunda Surabaya.
V.4.2 Waktu Penelitian
            Waktu penelitian dilakukan pada bulan Juni – Agustus 2009.
            Tabel V.1 Jadwal rencana kegiatan penelitian
Kegiatan
Juni
Juli
Agustus
September
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
Pengusulan judul
















2
Survey awal
















3
Konsul proposal
















4
Ujian proposal
















5
Revisi proposal
















6
Peneitian KTI
















7
Penyusunan KTI
















8
Konsul KTI
















9
Ujian KTI
















10
Revisi KTI
















V.5  Identifikasi Variabel dan Definisi Operasional
V.5.1 Variabel penelitian
Dalam penelitian ini variabel bebasnya adalah pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan. Sedangkan variabel tergantungnya adalah sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria

V.5.2 Definisi Qperasional
No
Variabel
Definisi Operasional
Alat ukur
Kategori
Skala Pengukuran
1











2
Pengetahuan
ibu hamil tentang risiko persalinan






Sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria
Hasil dari tahu, melihat, mendengar serta membaca tentang risiko persalinan secara sectio caesaria






Reaksi atau tanggapan ibu terhadap informasi yang di dapatnya tentang kehamilan dan persalinan
Kuesioner











Kuesioner
Pertanyaan 1-20
a. jawaban benar skor 1
b. jawaban salah skor 0
c. dengan kriteria
- Baik  : bila dapat menjawab 15-20 soal dengan benar
- Kurang  : bila hanya dapat menjawab < 15 soal dengan benar


- Ya
- Tidak
Ordinal











Nominal










V.6 Teknik dan Instrumen Pengumpulan data
V.6.1 Teknik Pengumpulan data
           Pengumpulan data dilakukan dengan membagikan kuesioner yang telah disediakan oleh peneliti kepada ibu hamil mengenai tingkat pengetahuan ibu hamil tentang resiko persalinan sectio caesaria dan sikap ibu hamil memilih pesalinan secara sectio caesaria
V.6.2 Instrumen Pengumpulan data
           Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuisioner dengan jumlah 20 pertanyaan. Pada penelitian ini menggunakan kuisioner yang disebarkan langsung pada responden yang akan diteliti.
V.7 Analisis Data
      Data yang telah dikumpulkan kemudian di tabulasi dan dianalisa dengan statistik chi – square test dengan tingkat kemaknaan 5 % (0,05) menggunakan uji chi – square test karena untuk mengetahui tingkat pengetahuan ibu hamil tentang risiko persalinan  dengan sikap ibu hamil memilih persalinan secara sectio caesaria


 
Rumus :     c2  hitung = å (| Oij – Eij | - 0,5)2
                                          ­­­­­­_____________________
                                                                    Eij

Keterangan :
I           = baris
J           = kolom
Oij       = frekuensi pengamatan  (observasi dan baris i pada kolom j)
Eij        = frekuensi harapan  (teoristis dari baris i ke kolom j)
Apabila c2 hitung lebih besar dari c2 tabel hipotesa nol (H0) di tolak hipotesis kerja (H1) diterima berarti menunjukkan hubungan yang bermakna antara variabel sedangkan apabila c2  hitung kurang dari c2  tabel maka hipotesis nol (H0) diterima hipotesis kerja (H­1) ditolak berarti tidak ada hubungan yang bermakna diantara 2 variabel.


V.8 Etika Penelitian
    Dalam melakukan penelitian pads responden peneliti memperlihatkan etika penelitian antara lain :
1.      Inform Consent
Subyek yang bersedia diteliti harus menanda tangani lembar persetujuan setelah sebelumnya memahami maksud, tujuan dan dampak bagi yang diteliti selama pengumpulan data. Apabila subyek menolak menjadi responden, peneliti tidak memaksa dan tetap menghormati haknya.
2.      Anonymity
Nama responden tidak dituliskan dalam lembar kuesioner untuk melindungi kerahasiaan responden lembar kuesioner akan diberi kode tertentu.
3.      Confidentially
Peneliti menjamin kerahasiaan informasi yang diberikan oleh responden.





V.9.   Keterbatasan
 1. Waktu penelitian yang terbatas sehingga hasil yang didapatkan dari penelitian kurang sempurna dan kurang memuaskan
2.  Adanya responden yang tidak mau mengisi Quisioner sehingga sampel yang diambil terbatas.
3. Pengetahuan dan pengalaman peneliti yang masih terbatas sehingga hasil penelitian masih belum bisa sempurna.














0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Translate

Kampus Dian Husada

Stikes Dian Husada

Rumah Sakit Dian Husada

Stikes Dian Husada

Google+ Badge

Google+ Followers

Pengikut

@ayunfarichah. Diberdayakan oleh Blogger.