KORBAN LELAKI DATANGLAH KESINI

DARI TANGAN BIDAN
MUNCUL KEAJAIBAN
Home » » Prinsip Umum, Penilaian, Penanganan Persalinan Preterm - Ayun Farichah

Prinsip Umum, Penilaian, Penanganan Persalinan Preterm - Ayun Farichah

Written By ayunfarichah dianhusada on Selasa, 11 Maret 2014 | 00.54

Tekanan Darah

Sebelum membahas mengenai tekanan darah tinggi atau hipertensi, ada baiknya Anda mengenal terlebih dahulu tentang tekanan darah. Saat Anda melakukan pemeriksaan fisik atau pemeriksaan klinis ke dokter, biasanya ada alat khusus yang digunakan oleh dokter untuk memeriksa tekanan darah. Alat untuk memeriksa tekanan darah disebut sphigmomanometer atau dikenal juga dengan tensimeter. Ada tensimeter digital dan ada juga tensimeter air raksa yang masih umum digunakan untuk pemeriksaan klinis.

Dokter akan melakukan pemeriksaan tekanan darah dengan menyuruh Anda duduk atau berbaring, karena itu posisi terbaik untuk mengukur tekanan darah. Lalu dokter biasanya akan mengikat kantung udara pada lengan kanan kecuali pada lengan tersebut terdapat cedera. Setelah itu, dilakukan pengukuran tekanan darah. Perbedaan antara tekanan sistolik dan diastolik disebut tekanan denyut.
Apa yang dimaksud dengan tekanan darah? Tekanan darah yaitu tekanan yang dialami darah pada pembuluh arteri ketika darah di pompa oleh jantung ke seluruh anggota tubuh manusia. Tekanan darah dibuat dengan mengambil dua ukuran dan biasanya terdapat dua angka yang akan disebut oleh dokter. Misalnya dokter menyebut 140-90, maka artinya adalah 140/90 mmHg. Angka pertama (140) menunjukkan tekanan ke atas pembuluh arteri akibat denyutan jantung atau pada saat jantung berdenyut atau berdetak, dan disebut tekanan sistolik atau sering disebut tekanan atas. Angka kedua (90) menunjukkan tekanan saat jantung beristirahat di antara pemompaan, dan disebut tekanan diastolik atau sering juga disebut tekanan bawah.
Setelah mengetahui tekanan darah, pasti Anda ingin mengetahui apakah tekanan darah Anda termasuk rendah, normal atau tinggi. Berikut ini penggolongan tekanan darah berdasarkan angka hasil pengukuran dengan tensimeter untuk tekanan sistolik dan diastolik.

HIPERTENSI

Mengapa Tekanan Darah Meningkat?

Apa yang menyebabkan tekanan darah bisa meningkat? Sebagai ilustrasi, jika Anda sedang menyiram kebun dengan selang. Jika Anda menekan ujung selang, maka air yang keluar akan semakin kencang. Hal itu karena tekanan air meningkat ketika selang ditekan. Selain itu, jika Anda memperbesar keran air, maka aliran air yang melalui selang akan semakin kencang karena debit air yang meningkat.
Hal yang sama juga terjadi dengan darah Anda. Jika pembuluh darah Anda menyempit, maka tekanan darah di dalam pembuluh darah akan meningkat. Selain itu, jika jumlah darah yang mengalir bertambah, tekanan darah juga akan meningkat.

Penyebab Darah Tinggi

Ada beberapa hal yang bisa menyebabkan seseorang memiliki tekanan darah tinggi. Ada faktor penyebab tekanan darah tinggi yang tidak dapat Anda kendalikan. Ada juga yang dapat Anda kendalikan sehingga bisa mengatasi penyakit darah tinggi. Beberapa faktor tersebut antara lain:

·         Keturunan

Faktor ini tidak bisa Anda kendalikan. Jika seseorang memiliki orang-tua atau saudara yang memiliki tekanan darah tinggi, maka kemungkinan ia menderita tekanan darah tinggi lebih besar. Statistik menunjukkan bahwa masalah tekanan darah tinggi lebih tinggi pada kembar identik daripada yang kembar tidak identik. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa ada bukti gen yang diturunkan untuk masalah tekanan darah tinggi.

·         Usia

Faktor ini tidak bisa Anda kendalikan. Penelitian menunjukkan bahwa seraya usia seseorang bertambah, tekanan darah pun akan meningkat. Anda tidak dapat mengharapkan bahwa tekanan darah Anda saat muda akan sama ketika Anda bertambah tua. Namun Anda dapat mengendalikan agar jangan melewati batas atas yang normal.

·         Garam

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Garam dapat meningkatkan tekanan darah dengan cepat pada beberapa orang, khususnya bagi penderita diabetes, penderita hipertensi ringan, orang dengan usia tua, dan mereka yang berkulit hitam.

·         Kolesterol

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Kandungan lemak yang berlebih dalam darah Anda, dapat menyebabkan timbunan kolesterol pada dinding pembuluh darah. Hal ini dapat membuat pembuluh darah menyempit dan akibatnya tekanan darah akan meningkat. Kendalikan kolesterol Anda sedini mungkin. Untuk tips mengendalikan kolesterol, silahkan lihat artikel berikut: kolesterol.

·         Obesitas / Kegemukan

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Orang yang memiliki berat badan di atas 30 persen berat badan ideal, memiliki kemungkinan lebih besar menderita tekanan darah tinggi.

·         Stres

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Stres dan kondisi emosi yang tidak stabil juga dapat memicu tekanan darah tinggi.

·         Rokok

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Merokok juga dapat meningkatkan tekanan darah menjadi tinggi. Kebiasan merokok dapat meningkatkan risiko diabetes, serangan jantung dan stroke. Karena itu, kebiasaan merokok yang terus dilanjutkan ketika memiliki tekanan darah tinggi, merupakan kombinasi yang sangat berbahaya yang akan memicu penyakit-penyakit yang berkaitan dengan jantung dan darah.

·         Kafein

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Kafein yang terdapat pada kopi, teh maupun minuman cola bisa menyebabkan peningkatan tekanan darah.

·         Alkohol

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Konsumsi alkohol secara berlebihan juga menyebabkan tekanan darah tinggi.

·         Kurang Olahraga

Faktor ini bisa Anda kendalikan. Kurang olahraga dan bergerak bisa menyebabkan tekanan darah dalam tubuh meningkat. Olahraga teratur mampu menurunkan tekanan darah tinggi Anda namun jangan melakukan olahraga yang berat jika Anda menderita tekanan darah tinggi.
  • GASTRITIS
Gastritis adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok kondisi dengan satu hal yang sama: radang selaput perut Anda. Peradangan ini – gastritis sering kali adalah hasil dari infeksi bakteri yang menyebabkan radang perut yang paling sering ditemukan. Namun, banyak faktor lain – seperti cedera – traumatis, penggunaan obat penghilang rasa sakit tertentu atau minum alkohol terlalu banyak – juga dapat berkontribusi untuk terjadinya gastritis.
Gastritis dapat terjadi secara mendadak (gastritis akut) atau bisa terjadi perlahan-lahan dari waktu ke waktu (gastritis kronis). Dalam beberapa kasus, gastritis dapat menyebabkan bisul ( ulkus )pada lambung dan peningkatan risiko kanker perut. Bagi kebanyakan orang, gastritis tidaklah serius dan dapat dengan cepat mereda bahkan sembuh dengan pengobatan.
Tanda-tanda dan gejala gastritis meliputi:
* Rasa terbakar, sakit atau sakit (gangguan pencernaan) di perut bagian atas Anda yang mungkin menjadi membaik setelah lambung terisi makanan.
* Mual
* Muntah
* Kehilangan nafsu makan
* Sendawa atau kembung
* Perasaan penuh di perut bagian atas setelah makan
* Berat badan menurun.
Gastritis akut terjadi tiba-tiba dan lebih cenderung menyebabkan rasa sakit, mual dan rasa terbakar atau ketidaknyamanan di perut bagian atas. Gastritis kronis berkembang secara bertahap dan perlahan serta lebih cenderung menyebabkan rasa sakit yang tajam, perasaan penuh pada lambung atau kehilangan nafsu makan setelah makan. Bagi banyak orang, gastritis kronis sering tidak menyebabkan tanda-tanda atau gejala sama sekali.
Kadang-kadang, gastritis dapat menyebabkan pendarahan lambung, meskipun jarang sampai parah. Namun perlu diingat bahwa pendarahan di perut Anda yang menyebabkan Anda muntah darah atau muntah cairan hitam, kondisi seperti ini tentu membutuhkan perawatan medis segera.

Kapan Sebaiknya Anda ke dokter

Hampir semua orang dapat mengalami serangan dari gangguan pencernaan dan iritasi lambung. Sebagian besar kasus gangguan pencernaan terjadi hanya untuk waktu yang tidak lama dan tidak memerlukan perawatan medis. Tapi jika Anda mengalami tanda-tanda dan gejala gastritis secara konsisten selama seminggu atau lebih, segeralah hubungi dokter Anda. Dan pastikan untuk memberitahu dokter jika Anda mengalami masalah perut setelah mengambil resep obat , atau langsung membeli obat ditoko obat , terutama aspirin atau obat penghilang rasa sakit lainnya.
Demikian juga jika Anda muntah darah atau darah dalam kotoran Anda, tentu dokter Anda akan segera melakukan pemeriksaan untuk menentukan penyebabnya.
Gastritis biasanya terjadi ketika lapisan pelindung perut Anda menjadi lemah atau rusak. Sebuah hambatan berlapis lendir melindungi dinding perut dari asam ( HCL )yang membantu mencerna makanan Anda. Kelemahan dalam rintangan pelindung ini memungkinkan cairan asam pencernaan Anda merusak dan melukai lapisan perut Anda.

Sejumlah faktor yang dapat menyebabkan atau memicu gastritis, termasuk:

* Infeksi bakteri
Orang yang terinfeksi dengan Helicobacter pylori dapat mengalami gastritis – gastritis kronis adalah yang paling umum. Setengah populasi dunia diperkirakan terinfeksi dengan bakteri ini, yang menular dari satu orang ke orang lain. Namun sebagian besar dari mereka yang terinfeksi tidak mengalami komplikasi dari infeksi H. pylori ini. Pada beberapa orang, H. pylori dapat menghancurkan lapisan pelindung dalam perut, yang menyebabkan perubahan lapisan perut . Alasan mengapa beberapa orang mengalami komplikasi dari infeksi H. pylori dan lainnya tidak sampai saat ini tidak jelas. Namun, dokter percaya kerentanan terhadap bakteri dapat diwariskan atau bisa juga disebabkan oleh pilihan gaya hidup, seperti merokok dan tingkat stres yang tinggi.

* Penggunaan obat penghilang rasa sakit
obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID), seperti aspirin, ibuprofen dan naproxen , dapat menyebabkan baik gastritis akut dan gastritis kronis. Menggunakan obat-obatan ini secara teratur atau terlalu banyak mengambil obat ini dapat mengurangi zat penting yang membantu melestarikan lapisan pelindung perut Anda.

* Menggunakan alkohol berlebihan
Alkohol dapat mengiritasi dan mengikis lapisan perut Anda, yang membuat perut Anda lebih rentan terhadap cairan pencernaan (HCL). penggunaan alkohol berlebihan lebih cenderung menyebabkan gastritis akut.

* Stres. 
Pada stres berat akibat operasi pembedahan besar, luka trauma, luka bakar atau infeksi berat dapat menyebabkan gastritis akut.

* Penyakit refluks empedu
Empedu – cairan yang membantu mencerna lemak – diproduksi di hati ( Lever ) Anda dan disimpan di kantong empedu Anda. Ketika itu dilepaskan dari kandung empedu, perjalanan empedu ke usus kecil Anda melalui serangkaian saluran yang tipis. Biasanya, otot sfingter seperti cincin (katup pilorus) mencegah empedu mengalir ke dalam perut Anda dari usus kecil . Tapi jika katup ini tidak bekerja dengan baik, atau jika sudah diangkat karena operasi, empedu bisa mengalir ke perut Anda, yang menyebabkan peradangan dan gastritis kronis.

* Tubuh Anda sendiri menyerang sel-sel di perut Anda.
 Ini disebut dengan gastritis autoimun, ini kondisi yang jarang sekali terjadi, ketika tubuh Anda menyerang sel-sel yang membentuk lapisan perut Anda. Ini menghasilkan reaksi oleh sistem kekebalan tubuh yang dapat memakai pelindung diri pada perut Anda. Autoimmun gastritis lebih umum pada orang dengan gangguan autoimun lainnya, termasuk penyakit Hashimoto, penyakit Addison dan diabetes tipe 1. Autoimmune gastritis juga sering juga dikaitkan dengan kekurangan vitamin B-12.

* Lain – lain Kondisi dan penyakit
Gastritis dapat berhubungan dengan kondisi medis lainnya, termasuk adalah HIV / AIDS, penyakit Crohn, infeksi parasit, beberapa kelainan jaringan ikat, dan hati atau gagal ginjal.

Pengobatan Gastritis
Pengobatan gastritis tergantung pada penyebab yang ditemukan secara spesifik. Gastritis akut yang disebabkan oleh NSAID atau alkohol dapat dihilangkan dengan menghentikan penggunaan zat tersebut. Gastritis kronis yang disebabkan oleh infeksi H. pylori diperlakukan dengan memberantas bakteri penyebab. Kebanyakan rencana pengobatan gastritis juga menggabungkan obat yang dapat mengatasi asam lambung untuk mengurangi tanda dan gejala yang Anda rasakan dan mempercepat penyembuhan dalam perut Anda.

Obat untuk mengobati asam lambung
Asam perut yang meradang mengganggu jaringan di perut Anda, menyebabkan rasa sakit dan peradangan lebih lanjut. Itu sebabnya, bagi sebagian besar jenis gastritis, pengobatan melibatkan pemakaian obat untuk mengurangi atau menetralkan asam lambung, seperti:
Antasida. 
Obat antasid Over-the-counter dalam bentuk cair atau tablet adalah pengobatan umum untuk gastritis ringan. Antasida menetralisir asam lambung dan dapat memberikan bantuan untuk meredakan nyeri dengan cepat.

* Asam blocker. 
Ketika antasida tidak memberikan bantuan yang cukup memadai, dokter mungkin akan merekomendasikan obat lainnya, seperti cimetidine , ranitidin , nizatidine (Axid) atau famotidine , dapat membantu mengurangi jumlah asam lambung Anda.

* Pengobatan dengan penekan pompa asam. 
( Inhibitor pompa proton ) dapat mengurangi asam dengan memblokir aksi pompa sel ( sel yang mensekresi asam lambung Anda). Dalam katagori ini termasuk omeprazole , lansoprazole , rabeprazole dan esomeprazole .

Pengobatan infeksi H. pylori
Dokter biasanya menggunakan beberapa regimen untuk mengobati infeksi H. Pylori. Kebanyakan menggunakan kombinasi dua antibiotik dan inhibitor pompa proton. Kadang-kadang bismut (Pepto-Bismol) ditambahkan kedalam kombinasi pengobatan . Antibiotik yang membantu menghancurkan bakteri, dan inhibitor pompa proton dapat mengurangi rasa sakit dan mual, menyembuhkan inflamasi dan dapat meningkatkan efektifitas antibiotik dalam proses pengobatan.
Untuk memastikan bahwa H. pylori telah dieliminasi, dokter Anda mungkin akan melakukan serangkaian tes lagi setelah terapi.
Segeralah konsultasikan masalah Anda bila merasakan gejala penyakit Gastritis ini sebelum menjadi lebih parah.

KEHAMILAN TERAPOETIK
Ovum yang dibuahi (blastokista) biasanya tertanam di lapisan endometrium rongga uterus. Implantasi di tempat lain disebut kehamilan ektopik. Lebih dan 1 dalam setiap 100 kehamilan di Amerika Serikat adalah kehamilan ektopik, dan lebih dari 95% kehamilan ektopik terjadi di tuba falopii.
Tipe kehamilan ektopik lainnya adalah implantasi trofoblas di serviks (kehamilan serviks) atau ovarium (kehamilan ovarium). Kehamilan abdomen terjadi jika plasenta yang sedang tumbuh di dalam tuba fallopii pecah ke dalam rongga peritoneum dan terjadi implantasi di struktur panggul, termasuk uterus, usus, atau dinding samping panggul.

Telah terjadi peningkatan jurnlah absolut dan laju kehamilan ektopik yang cukup tajam di Amerika Serikat dalam dua dekade terakhir. Beberapa hal yang mungkin menjadi penyebabnya adalah: (1) peningkatan prevalensi infeksi tuba akibat penyakit menular seksual, (2) diagnosis yang lebih dini dengan pemeriksaan yang iebih peka terhadap gonadotropin korion dan ultrasound transvagina, (3) popularitas kontrasepsi yang mencegah kehamilan intrauterus tetapi tidak dapat mencegah kehamilan ekstrauterus, (4) kegagalan sterilisasi tuba, (5) induksi aborsi yang diikuti oleh in feksi, (6) peningkatan penggunaan teknik bantuan reproduksi, dan (7) pembedahan tuba, termasuk riwayat salpingotomi akibat kehamilan tuba dan tubuloplasti.
Kehamilan ektopik masih menjadi penyebab utama kematian ibu hamil di Amerika Serikat dan merupakan penyebab tersering mortalitas ibu pada trimester pertama. Akan tetapi, angka kefatalan kasus (case-fatality-rate) menurun secara bermakna antara tahun 1970 dan 1989. Penurunan drastis kematian akibat kehamilan ektopik ini mungkin disebabkan oleh membaiknya diagnosis dan penatalaksanaan.

KEHAMILAN TUBA 
 
Gejala dan Tanda
 
Ovum yang dibuahi dapat berkembang di setiap bagian oviduktus yang menyebabkan kehamilan tuba di ampula, ismus, atau interstisium (kornu). Ampula adalah tempat tersering kehamilan tuba, sedangkan kehamilan interstisium terhitung hanya sekitar 3% dari seluruh gestasi tuba.
 
Nyeri
 
Gejala yang muncul berkaitan dengan apakah kehamilan ektopik sudah pecah. Gejala yang paling sering dialami adalah nyeri panggul dan perut. Gejala pencernaan dan pusing atau berkunang-kunang juga sering terjadi, terutama setelah ruptur. Nyeri dada pleuritik dapat terjadi akibat iritasi diafragma oleh perdarahan.

Haid Abnormal
 
Sebagian besar wanita melaporkan amenorea dengan bercak-bercak perdarahan per vagina. Perdarahan uterus yang terjadi pada kehamilan tuba sering disangka sebagai paid sejati. Perdarahan ini biasanya sedikit, berwarna cokelat tua, dan mungkin intermiten atau terus-menerus. Pada kehamilan tuba, jarang terjadi perdarahan per vagina yang hebat.

Nyeri Tekan Abdomen dan Panggul
 
Nyeri hebat pada pemeriksaan abdomen dan pemeriksaan vagina, terutama saat serviks digerakkan, dijumpai pada lebih dart tiga perempat wanita dengan ruptur kehamilan tuba. Akan tetapi, nyeri tekan ini mungkin tidak ada sebelum terjadi ruptur.

Perubahan Uterus
 
Pada kehamilan tuba, uterus dapat turnbuh selama 3 bulan pertama karena pengaruh hormon placenta. Konsistensi uterus juga mungkin serupa dengan yang dijumpai pada kehamilan normal. Uterus dapat terdorong ke samping oleh massy ektopik, atau jika ligament= latum terisi oleh darah, uterus dapat sangat terdesak. Silinder desidua uterus terbentuk pada 5 hingga 10 persen wanita dengan kehamilan ektopik. Keluarnra struktur ini mungkin disertai oleh rasa krain yang serupa dengan yang dialami saat abortus spontan.

Tekanan Darah dan Nadi
 
Sebelum pecah, tanda-tanda vital umumnya normal. Respons awal terhadap ruptur dapat berkisar dari tanpa perubahan tanda-tanda vital hingga peningkatan ringan tekanan darah, atau respons vasovagus disertai bradikardi dan hipotensi. Tekanan darah akan turun dan nadi meningkat hanya jika perdarahan berlanjut dan terjadi hipovolemia.
Suhu
 
Setelah perdarahan akut, suhu mungkin normal atau bahkan rendah. Suhu dapat meningkat hingga 38 C, tetapi tanpa infeksi suhu jarang melebilu angka ini.

Massa Panggul
 
Pada pemeriksaan bimanual, dapat diraba suatu massa di panggul pada 20 persen pasien. Massa tersebut hampir selalu terletak di posterior atau lateral uterus. Massa biasanva lunak dan elastik.
 
Kuldosentesis
 
Kuldosentesis adalah suatu teknik sederhana untuk mengidentifikasi hemoperitoneurn. Serviks ditarik ke arah simfisis dengan sebuah tenakulum, dan dimasukkan sebuah jarum panjang ukuran 16 atau 18 melalui forniks posterior ke dalam cul-de-sac. Potongan bekuan darah lama yang mengandung cairan, atau cairan mengandung darah yang tidak membeku, sesuai dengan diagnosis hemoperitoneum akibat kehamilan ektopik. Jika darah yang disedot membeku, maka darah tersebut mungkin berasal dari pembuluh darah yang tertusuk dan bukan dart perdarahan pada kehamilan ektopik. Tidak adanya cairan yang tersedot, tidak rnenyingkirkan diagnosis kehamilan ektopik.

Pemeriksaan Laboratorium Hemoglobin, Hematokrit, dan Hitung Leukosit
 
Setelah perdarahan, volume darah yang berkurang dikembalikan ke arah normal oleh hemodilusi rang berlangsung dalam satu atau beberapa hari. Oleh karena itu, pemeriksaan hemoglobin atau hematokrit pada awalnya mungkin hanya memperlihatkan sedikit penurunan. Pada kehamilan ektopik terganggu, derajat leukositosis sangat bervariasi. Pada sekitar separuh wanita, dapat ditemukan leukositosis hingga 30.000/p.L.

Pemeriksaan Urine untuk Kehamilan
 
Pemeriksaan urine yang tersering digunakan adalah pemeriksaan latex agglutination inhibition (hambatan penggumpalan lateks) menggunakan slide dengan sensitivitas untuk gonadotropin korion (hCG) dalam kisaran 500 hingga 800 rnIU/mL. Pada kehamilan ektopik, kemungkinan positif hanvalah 50 hingga 60 persen. Jika digunakan tabung, deteksi hCG adalah dalam kisaran 150 hingga 250 mIU/
dan uji ini positif pada 80 hingga 85 persen kehamilan ektopik. Uji yang menggunakan enume-linked immunosorbent assay (ELISA) sensitif hingga 10 sampai 50 mIU/mL dan positif pada 95 persen kehamilan ektopik.

Pemeriksaan Beta-hCG Serum
 
Radioimmunoassuy, dengan sensitivitas 5 sampai 10 mIU/rni, merupakan metode paling tepat untuk mendeteksi kehamilan. Karena saw kali basil pemeriksaan serum yang positif tidak menyingkirkan kehamilan ektopik maka dirancanglah
beberapa metode yang menggunakan nilai serum kuantitatif serial untuk menegakkan diagnosis. Metode ini sering digunakan bersama dengan sonografi (lihat bagian selanjutnya tentang kombinasi B-hCG plus sonografi).

Progesteron Serum
 
Satu kali pengukuran progesteron sering dapat digunakan untuk memastikan kehamilan yang berkembang norrnal. Nilai yang melebihi 25 ng/mL menyingkirkan kemungkinan kehamilan ektopik dengan sensitivitas 97,5 persen. Nilai yang kurang dart 5 ng/mL mengisyaratkan bahwa mudigah-janin telah meninggal, tetapi tidak menunjukkan lokasinya. Kadar progesteron antara 5 dan 25 rig/mi. bersifat inkonklusif.

Pencitraan Ultrasound
Sonografi Abdomen
 
Kehamilan di tuba falopii sulit diidentifikasi dengan sonografi abdomen. Tidak adanya kehamilan di uterus secara sonografis, uji kehamilan yang positif, adanya cairan di cul-de-sac, dan adanya massa abnormal di panggul, menunjukkan kehamilan ektopik. Sayangnya, ultrasound rnungkin rnernberi gambaran kehamilan intrauterus pada sebagian kasus kehamilan ektopik saat bekuan darah atau silinder . desidua memberi gambaran seperti suatu kantong intrauterus kecil. Sebaliknya, terlihatnya suatu massa di adneksa atau cul-de-sac pada sonografi tidak selalu membantu karena kista korpus luteum dan usus yang terbelit secara sonografis kadang-kadang tampak seperti kehamilan tuba. Hal yang utama, suatu kehamilan intrauterus biasanya tidak terdeteksi dengan ultrasound abdomen hingga 5 atau 6 minggu haid atau konsentrasi B-hCG serum lebih dari 6000 mIU/mL.

Sonografi Vagina
 
Sonografi dengan transduser vagina dapat mendeteksi kehamilan uterus paling awal 1 minggu setelah terlambat haid jika kadar B-HCG serum lebih dart 1500 mIU/mL. Uterus yang kosong dengan konsentrasi B-hCG serum 1500 mIU/mL atau lebib sangat akurat untuk mengidentifikasi kehamilan ektopik. Identifikasi kantong gestasi dengan ukuran 1 hingga 3 mm atau lebih, yang terletak eksentrik di uterus, dan dikelilingi oleh reaksi desidua-korion meng,isyaratkan kehamilan intrauterus. Kutub janin di dalam kantong tersebut bersifat diagnostik untuk kehamilan intrauterus, terutama jika disertai oleh gerakan jantung janin. Tanpa kriteria ini, ultrasound mungkin nondiagnostik. Pada basil studi yang nondiagnostik, sebagian besar dokter menganjurkan sonografi serial disertai pengukuran serial B-hCG.
Ultrasound Doppler Warna dan Berpulsa
 
Pada teknik ini dilakukan identifikasi atas letak warna vaskular intra- atau ekstrauterus dalam bentuk khas yang disebut pola ring-of-fire dan pola aliran kecepatan-tinggi impedansi-rendah yang sesuai dengan perfusi plasenta. Jika pola ini terlihat di luar rongga uterus maka ditegakkan diagnosis kehamilan ektopik.

Kombinasi B-hCG Serum Plus Sonografi
 
Jika pada seorang wanita yang hemodinamikanya stabil dicurigai terdapat kehamilan ektopik, maka penatalaksanaan selanjutnya bergantung pada kadar B-hCG serum dan ultrasonografi. Jika kadar B-hCG kurang dari 1500 mIU/m1, dan pada sonografi, vagina uterus kosong, maka tidak dapat ditegakkan diagnosis pasti. Terdapat selang 20 hari antara deteksi labOratorium dan kemungkinan identifikasi kehamilan dengan ultrasound. Selama periode ini, wanita yang bersangkutan dapat mengalami abortus, mdanjutkan kehamilannya dan membentuk kantong gestasi normal, atau memperlihatkan tanda-tanda kehamilan ektopik.
Pada wanita dengan kehamilan normal, rerata waktu untuk hCG dalam serum meningkat dua kali lipatnya adalah sekitar 48 jam. Kegagalan mempertahankan kecepatan peningkatan produksi B-hCG ini, disertai oleh kosongnya uterus, mengisyaratkan kehamilan ektopik.

Penatalaksanaan
 
Dahulu, biasanya dilakukan pembedahan untuk mengeluarkan tuba falopii yang rusak dan berdarah. Selama dua dekade terakhir, diagnosis dan terapi yang lebih dini memungkinkan kita menangani kehamilan ektopik yang belum pecah bahkan sebelum gejala-gejala klinis muncul. Diagnosis dini ini menyebabkan banyak kasus kehamilan ektopik dapat diatasi dengan terapi medis.

Penanganan Menunggu
 
Sebagian memilih mengamati kehamilan tuba yang sangat dini dengan kadar B-hCG serum yang stabil atau turun. Hampir sepertiga dari wanita dengan kehamilan
ektopik akan memperlihatkan penurunan kadar B-hCG.

Imunoglobulin Anti-D
 
Jika wanita yang bersangkutan D negatif, tetapi belum tersensitisasi antigen D maka ia perlu diberi imunoglobulin anti-D.

Metotreksat
 
Pada keadaan-keadaan klinis tertentu, dianjurkan penanganan terapi medis dengan metotreksat. Perdarahan intra-abdomen aktif merupakan kontraindikasi bagi kemoterapi mi. Angka keberhasilan dengan seleksi pasien yang benar adalah lebih dari 90.persen. Sebagian wanita mungkin memerlukan pemberian beberapa kali.
Pemilihan pasien. likuran massa ektopik dan kadar merupakan faktor penting. Keberhasilan paling besar terjadi jika gestasi berusia kurang dari 6 minggu, massa tuba bergaris tengah tidak lebih dari 3,5 cm, janin telah meninggal, dan kadar B-hCG kurang dari 15.000 Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (1998), kontraindikasi lain meliputi menyusui, imunodefisiensi, alkoholisme, penyakit hati atau ginjal, diskrasia darah, penyakit paru aktif, dan tukak peptik. Kandidat untuk terapi metotreksat harus memiliki hemodinarnika yang stabil dengan hemogram normal serta fungsi hati dan ginjal normal.
Penetapan dosis metotreksat. Metotreksat adalah suatu obat antineoplastik yang bekerja sebagai antagonis asam folat dan sangat efektif terhadap trofoblas yang berproliferasi cepat.Meskipun terapi dosis tunggal lebih mudah diberikan dan dipantau dibandingkan dengan terapi dosis bervariasi, namun terapi dosis tunggal lebih sering menyebabkan persistensi kehamilan ektopik. Parkland Hospital biasanya menggunakan terapi dosis tunggal.
Toksisitas dapat timbul secara mendadak dan mungkin parah; namun, sebagian besar regimen tidak banyak menyebabkan perubahan hasil laboratorium atau gejala. Efek samping umumnya mereda dalam 3 hingga 4 hari. Efek samping yang paling sering muncul adalah disfungsi hati, stomatitis, dan gastroenteritis. Pernah dilaporkan beberapa kasus demam dan neutropenia yang mengancam nyawa, pneumonitis transien akibat-obat, dan alopesia.
Setelah terapi metotreksat, B-hCG biasanya menghilang dari plasma dalam 14 hingga 21 hari. Terapi dosis tunggal harus dipantau dengan menggunakan pemeriksaan berulang B-hCG serum pada interval 4 dan 7 hari. Pada pemberian metotreksat dosis variabel, konsentrasi B-hCG serum diukur setiap 48 jam sampai turun lebih dari 15 persen. Setelah pengobatan berhasil, dilakukan pengukuran 3- hCG serum setiap rninggu sampai kadarnya kurang dari 5 mILI/mL. Dianjurkan pengawasan rawat jalan, tetapi jika terdapat keraguan tentang keamanan, wanita yang bersangkutan dirawat Map. Kegagalan dinilai dari tidak adanya penurunan kadar,B-hCG, menetapnya massa ektopik, atau perdarahan intraperitoneum. Lima persen wanita yang diterapi metotreksat akan mengalami ruptur tuba.

Pembedahan
 
Laparoskopi lebih dianjurkan daripada laparotomi kecuali jika wanita yang bersangkutan tidak stabil. Meskipun hasil akhir reproduktif, termasuk angka kehamilan uterus dan kekambuhan kehamilan ektopik setara, namun laparoskopi lebih efektif biaya dan menghasilkan waktu penyembuhan yang lebih singkat. Pembedahan tuba untuk kehamilan ektopik dianggap konservatif jika tuba diselamatkan. Contohnya adalah salpingostomi, salpingotomi, dan ekspresi kehamilan ektopik melalui fimbria. Pembedahan radikal dilakukan jika diperlukan salpingektomi.
Kuretase Pada banyak kasus, aborsi inkomplet dan kehamilan tuba dapat dibedakan dengan kuretase. Kuretase dianjurkan jika kadar progesteron serum kurang dari 5 ng/mL atau meningkat secara abnormal.

Salpingostomi 
 
Tindakan ini digunakan untuk mengeluarkan kehamilan kecil yang biasanya panjangnya kurang dari 2 cm dan terletak di sepertiga distal tuba falopii. Dibuat sebuah sayatan lurus dengan panjang 10 sampai 15 mm atau kurang, di tepi antimesenterik tepat di atas kehamilan ektopik. Produk biasanya akan menyembul dari insisi tersebut dan dapat dikeluarkan secara hati-hati atau dibilas. Tempat perdarahan kecil diatasi dengan elektrokauterisasi atau laser, dan sayatan dibiarkan tidak dijahit untuk sembuh secara sekunder. Tindakan ini dapat dilakukan melalui laparoskop dan saat ini merupakan “baku emas” metode bedah untuk kehamilan ektopik yang belum terganggu.

Salpingotomi 
 
Tindakan ini sama dengan salpingostomi kecuali sayatan ditutup dengan jahitan Vicryl 7-0 atau yang secara. Tidak terdapat perbedaan dalam prognosis dengan atau tanpa jahitan.
Salpingektomi Reseksi tuba dapat dilakukan melalui laparoskop operatif dan dapat digunakan baik pada kehamilan ektopik terganggu atau belum terganggu. Saat mengangkat tuba falopii, dianjurkan untuk membuat sayatan baji tidak melebihi sepertiga luar bagian interstisium tuba. Reseksi kornu ini dilakukan sebagai upaya memperkecil kemungkinan (walaupun jarang) kekambuhan kehamilan di kuntong tuba.

Reseksi segmental dan anastomosis 
 
Reseksi massa dan anastomosis tuba kadang-kadang dilakukan untuk kehamilan ismus yang belum ruptur. Pendekatan ini digunakan untuk menghindari pembentukan jaringan parut dan penyempitan yang ditimbulkan oleh salpingostomi. Setelah segmen tuba dipajankan, mesosalping di bawah tuba disayat, dan ismus tuba yang mengandung massa ektopik direseksi. Mesosalping dijahit sehingga puntung tuba menyatu. Segmen tuba kemudian dijahit lapis demi lapis dengan Vicryl 7-0 interuptus. Prosedur ini paling baik dilakukan dengan teknik bedah mikro dan pembesaran lapangan operasi.

0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Translate

Kampus Dian Husada

Stikes Dian Husada

Rumah Sakit Dian Husada

Stikes Dian Husada

Google+ Badge

Google+ Followers

Pengikut

@ayunfarichah. Diberdayakan oleh Blogger.